Selamat Datang di Blog Hidup Sehat

Blog Hidup Sehat merupakan kumpulan berbagai informasi dan tips menarik mengenai kesehatan, kecantikan, olahraga dan gaya hidup yang akan membuat hidup Anda lebih sehat, cantik dan bergaya.


Penyebab dan Gejala Keputihan Berwarna Kuning

HIDUP SEHAT - Mendeteksi Jenis keputihan berwarna kuning dapat berfungsi sebagai indikator dari beberapa jenis infeksi, terutama jika disertai dengan rasa gatal, bengkak, bau busuk dan nyeri perut pada bagian bawah. Mari kita lihat apa jumlah cairan/gumpalan berwarna kuning tersebut mengindikasikan suatu penyakit atau yang lainnya.

Kaitannya dengan keputihan, sebenarnya ini adalah sesuatu yang normal. Bahkan akan tidak normal apabila tidak adanya keputihan pada masa reproduksi/subur. Keputihan yang normal memiliki ciri berwarna bening atau putih, yang berfungsi membantu mengeluarkan sel-sel mati dan bakteri dari dalam vagina. Dengan kata lain, keputihan yang normal membantu menjaga vagina tetap bersih. Keputihan secara normal berasal dari cairan yang dihasilkan oleh leher rahim, rahim dan vagina.

Jenis debit ini biasanya berwarna bening atau keputihan. Apa yang tidak normal adalah perubahan warna keputihan dan bau busuk. Seperti keputihan dapat menyebabkan gatal-gatal atau sensasi terbakar serta iritasi. Jadi, jika Anda telah memperhatikan debit bau kuning, maka bisa jadi itu adalah tanda infeksi atau peradangan.

a. Bakteri Vaginosis
Penyebab keputihan berwarna kuning kehijauan
Ini adalah suatu kondisi di mana bakteri yang secara normal ada pada vagina mengalami peningkatan jumlah/perkembang biakan yang melebihi normal. Hal ini juga dikenal sebagai vagina colonized, dalam keadaan normal terdapat banyak spesies bakteri yang menghuni vagina. Yang paling umum jenis bakteri ini adalah dari genus Lactobacillus. Genera bakteri lain yang ditemukan dalam vagina adalah Staphylococcus, Streptococcus, Proteus, Corynebacterium, dan beberapa orang lainnya. Ketika bakteri penyebab penyakit meningkat jumlahnya, mereka menyebabkan manifestasi ketidaknyamanan, nyeri dan tidak nyaman lain.

Penyebab
Patogen (penyebab penyakit) bakteri seperti Gardnerella vaginalis, Mycoplasma hominis, bakteri dari genera Mobiluncus, Prevotella dan Bacteroides menyebabkan vaginosis bakteri. Merokok, menggosok vagina berlebihan saat mandi, memiliki Intra Uterine Device (IUD) pada vagina/rahim adalah beberapa faktor yang memiliki korelasi yang lebih tinggi dengan yang terkena vaginosis bakteri.

Gejala
Debit kuning dari vagina, yang juga berbau busuk, kadang-kadang digambarkan sebagai ‘amis’. Debit juga bisa abu-abu atau berwarna putih, dan meningkat setelah hubungan seksual. Mungkin ada nyeri selama hubungan seksual dan saat kencing. Gejala-gejala dapat bervariasi dari wanita yang satu dengan yang lain.

b. Vulvovaginitis
Vulvovaginitis
Ini adalah peradangan pada vulva (organ kelamin eksternal) serta vagina. Ada beberapa alasan mengapa daerah ini bisa menjadi meradang, mulai dari infeksi umum karena iritasi bahan kimia pada berbagai zat. Vulvovaginitis adalah keputihan umum pada anak perempuan yang masih muda karena kebersihan yang tidak memadai atau kurang menjaga kebersihan daerah kelamin, atau karena bahan kimia dalam produk perlengkapan mandi.

Penyebab
Ada banyak faktor yang dapat menyebabkan iritasi pada daerah sensitif dari alat kelamin eksternal. Infeksi yang disebabkan oleh berbagai bakteri, jamur, protozoa, virus, cacing kremi, bahan kimia pada sabun mandi wangi, serbuk, gelembung mandi, deterjen, pelembut kain, semprotan, dll. Semua itu menyebabkan tubuh untuk mengaktifkan proses inflamasi, yang menyebabkan gatal dan bengkak sensasi di daerah yang terkena. Jika benda asing (alat kontrasepsi dalam rahim) dipakai terlalu lama di saluran reproduksi, dapat memungkinkan mendorong bakteri untuk tumbuh.

Gejala
Gatal pada daerah labia (lipatan kulit di sekitar vagina), vagina dan kulit di dekat anus merupakan gejala umum. Pembengkakan dan kemerahan dapat terlihat, diperburuk apabila menggaruk daerah untuk meringankan gatal. Berwarna kuning hijau atau clumpy berbau busuk keputihan sering merupakan gejala dari vulvovaginitis. Sebuah sensasi terbakar ketika buang air kecil dan nyeri di daerah terserang merupakan gejala umum dari kondisi ini.

c. Cervicitis
Cervicitis
Ini adalah peradangan leher rahim (Penurunan bagian dari uterus menuju vagina). Berisiko tinggi pada pecandu seks, hubungan seksual pada usia yang sangat dini, memiliki beberapa mitra seksual, dll meningkatkan kemungkinan tertular kondisi ini.

Penyebab
Bacterial cervic keputihan kuning hijau
Infeksi yang disebabkan oleh bakteri, jamur, virus, dll dapat menyebabkan cervicitis. Alergi terhadap bahan kimia tertentu dalam spermisida dan kondom lateks juga dapat meningkatkan kanker leher rahim. Benda asing (cervical cap, diafragma serviks, IUD, dll) juga terlibat sebagai salah satu penyebab dari kondisi ini. Tingkat estrogen dalam tubuh menurun setelah menopause, dan tubuh perempuan kebanyakan secara bertahap menyesuaikan diri dengan perubahan. Beberapa wanita, bagaimanapun, terpengaruh untuk tingkat yang lebih besar oleh penarikan estrogen, dan mereka mengembangkan radang serviks.

Gejala
Seorang wanita menderita kondisi ini mungkin tanpa gejala. Namun, beberapa diantaranya mungkin memiliki gejala seperti perdarahan, nyeri, rasa terbakar dan keluar debit yang tidak normal. Wanita yang menderita servisitis mungkin mengalami rasa sakit saat berhubungan seksual, saat kencing, dan bagian dalam vagina. Mungkin ada perdarahan setelah hubungan seksual dan keluarnya cairan kuning (mungkin juga kehijauan) dengan bau tidak menyenangkan yang kuat.

d. Trikomoniasis
Trikomoniasis
Ini adalah infeksi yang disebabkan oleh protozoa Trichomonas vaginalis. Hal ini diklasifikasikan sebagai infeksi menular seksual (IMS). Wanita hamil yang memiliki trikomoniasis mengalami risiko kelahiran bayi prematur. Terinfeksi protozoa ini juga meningkatkan kemungkinan tertular HIV. Hal ini karena area genital menjadi meradang dan lebih permeabel.

Penyebab
Sebuah vaginalis protozoa Trichomonas umum adalah faktor penyebab infeksi ini, diperoleh sebagian besar melalui kontak seksual dengan individu yang terinfeksi. Pria bisa mendapatkannya juga, tetapi gejala mereka tidak separah, relatif, seperti pada perempuan.

Gejala
Rasa gatal di alat kelamin eksternal, pembengkakan, kemerahan, rasa terbakar dan kesulitan saat kencing adalah beberapa gejala infeksi ini. Ciri keputihannya adalah ‘berbuih’ atau ‘berbusa’, selain menjadi kuning-hijau dalam warna, Hal ini juga sering berbau busuk.

e. Vagina Kandidiasis
Vagina Kandidiasis
Ini adalah infeksi yang sangat umum, disebabkan oleh jamur, Candida albicans. Hal ini juga dikenal sebagai infeksi jamur vagina. Hal ini biasa bagi kandidiasis dapat diperoleh melalui aktivitas seksual. Beberapa faktor seperti mengkonsumsi steroid (yang melemahkan sistem kekebalan tubuh), antibiotik, dan zat-zat lain juga menciptakan kondisi yang memungkinkan jamur untuk tumbuh.

Penyebab
Jamur Candida albicans yang ada di mana-mana, adalah penyebab infeksi ini. Semua jamur membutuhkan lingkungan hangat, lembab kondusif untuk pertumbuhannya tidak terkecuali albicans. Ini adalah alasan kuat mengapa memakai pakaian ketat dan pakaian sintetis sering menimbulkan infeksi candida. Biasanya, vagina memiliki banyak bakteri yang tidak memungkinkan organisme lain untuk tumbuh. Jika mereka dibunuh oleh antibiotik, jamur dapat dengan mudah tumbuh di lingkungan seperti itu.

Gejala
Rasa gatal dari labia (lipatan mayor dan minor di sekitar pembukaan vagina dan uretra), vagina dan kulit di sekitarnya terjadi. Gatal sering memburuk di malam hari. Keputihan berwarna putih, digambarkan sebagai ‘berkerak’, ‘clumpy’ atau seperti ‘keju’. Peradangan dan nyeri di alat kelamin adalah gejala lain dari infeksi.

Mengatasi keputihan berwarna kuning kehijauan tidaklah terlalu sulit. Cara mengatasi keputihan jenis ini ada yang cepat dan ada yang butuh waktu/proses. Proses Beberapa yang mudah kita lakukan dalam mengatasi keputihan jenis ini, atau bahkan berbagai jenis keputihan lain adalah sebagai berikut. Dimana kami mengurutkannya dari yang biasa/mudah hingga yang paling cepat dan manjur.
1. Pemakaian Celana dalam Longgar
Pastikan anda menggunakan celana dalam yang terbuat dari katun dan bukan sintesis. Katun memiliki pori-pori yang renggang untuk sirkulasi udara agar vagina tidak lembab. Selain itu katun juga dapat menyerap keringat atau cairan yang keluar dari vagina dengan mudah. Lain halnya celana dalam sintesis yang berlaku sebaliknya.
Kelebihan: Anda akan merasa nyaman dan tidak gatal dalam memakai bahan katun ini. Selain itu tidak akan menimbulkan infeksi karena bahan yang halus dan lentur goresan.
Kekurangan: Ini hanya sebagai pencegah, namun sat sudah terjadi keputihan cara ini tidak akan membantu proses penyembuhan.

2. Pencuci alami vagina
Membuat sendiri cairan pencuci vagina. Cairan ini dibuat dari air, cuka sari apel, dan bawang putih. Caranya adalah dengan mengoleskannya pada daerah kelamin. Kemudian jika sudah merasa hangat atau berbau menyengat bilas dengan segera dan keringkan dengan memakai handuk khusus atau tisue normal/kering (tanpa pewangi).
Atau tidak usah usah cari yang sulit, Cara order Crystal X untuk mengatasi penyakit di atas.
Kelebihan: Keputihan akan berangsur-angsur hilang dan bau busuk akan mulai hilang. selain itu juga sangat murah dan mudah karena dapat dibuat sendiri di rumah.
Kekurangan: Perlu telaten/rajin dalam membersihkannya, keputihan akan kembali beberapa minggu saat tidak digunakan lagi, dan beberapa wanita mungkin tidak cocok dengan cara ini.

3. Pergi ke Dokter
Dokter akan memeriksa vagina Anda dan akan dicek penyebabnya terlebih dahulu sebelum memilih obat yang tepat untuk digunakan. Untuk itu jawab semua pertanyaan dokter dengan sejujur-jujurnya mengenai penyakit Anda untuk mendapatkan diagnosa yang tepat.
Kelebihan: Anda akan tahu jenis keputihan apa yang Anda alami, penyebab dan obat yang sesuai.
Kekurangan: Penggunaan bahan/obat kimia dalam penyembuhan, seperti biasa antri dan kontrol yang harus sering anda lakukan ke dokter. Serta biaya yang tidak sedikit untuk pergi pada spesialis.

4. Pemakaian Obat Alami
Obat herbal dapat menjadi pedang bermata dua jika tidak dipilih dengan tepat. Karena meskipun tidak memiliki efek samping, obat herbal yang tidak tepat akan memberikan efek penyembuhan yang lama, untuk itu perlu memilih obat yang tepat. Pada artikel sebelumnya mengenai jenis dan penyebab keputihan pada wanita, kami merekomendasikan dari hasil studi kami mengenai obat herbal yang tepat dalam mengatasi keputihan. produk tersebut adalah Natural Crystal X, dimana Ibu bisa mendapatkannya di agen resminya di http://pusatcrystalxjogja.blogspot.com/
Kelebihan: Khusus untuk crystal x produk ini sudah diakui oleh BPOM, MUI, dan para wanita Indonesia. Selain prosesnya yang cepat produk ini mengklaim juga dapat merapatkan vagina yang longgar, mempercepat program kehamilan, dan penyakit menular seksual.
Kekurangan: Kualitas tentu diimbangi dengan harga yang lumayan, perlu merogoh kocek Rp 200.000 untuk membeli produk ini.

Cara mengatasi keputihan berwarna kuning di atas hanya sebuah pilihan, tentu Anda dapat memilih cara mana yang sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan Anda. Karena kita tahu keputihan dapat menimbulkan kanker dan kematian, maka kami sangat menyarankan untuk sigap dalam penanganannya. Jangan remehkan meskipun Anda tidak sering mengalaminya namun sedia payung sebelum hujan tentu akan lebih baik daripada terlambat. Semoga bermanfaat dan menjadi solusi masalah kewanitaan Anda.

Powered by : Crystal X

KESAKSIAN PEMAKAI CRYSTAL X

Crystal X
Vagina Kembali Kencang Seperti Perawan, Obat Keputihan, Mencegah Kanker Serviks, Menghilangkan Bau Tidak Sedap
Selain mengembalikan sensasi keperawanan Crystal-X juga membersihkan vagina dari Keputihan, Jamur-Virus-Bakteri dan Bau Tak Sedap.

SEBELUM DI TUTUP LIKE/SUKA YA !!!